Social Icons

Featured Posts

HALAMAN UTAMA


PENCAK NAFAS NUSANTARA
NO.7, LORONG PEGOH 2, TAMAN PENGKALAN JAYA 
31650 IPOH PERAK DARUL RIDZUAN MALAYSIA
TEL/SMS : 017-674 0891/ 013-470 3138
"Lombong emas dalam diri kamu adalah fikiran kamu. Kamu dapat menggalinya sedalam-dalamnya dan sepuas-puas yang kamu inginkan” Ilmu dan kepandaian itu adalah sahabat yang setia dalam hidup sampai kepada penghabisan umur”

KAEDAH JARAK JAUH DAN HADIR DIRI

APAKAH TENAGA DALAM?

Tenaga Dalaman ialah tenaga berasal dari dalam tubuh yang setelah diproses dengan beberapa teknik, tenaga dalaman seseorang itu akan muncul dan dipindah keluar. Semua orang mempunyai tenaga dalaman tetapi mereka tidak mengendahkan kelebihannya.

Apakah tenaga yang keluar dari tubuh kita? 

Mengenai hal ini, mari kita lihat alam sekeliling kita. Semua benda hidup mempunyai medan elektromagnet dan begitu jugalah struktur benda. Dunia Sains barat sukar untuk mengakui kewujudan teori ‘dimensi’ kerana ia bukan benda yang boleh ditimbang atau disukat. Walaubagaimanapun, tubuh manusia adalah yang pertama menghasilkan medan tenaga dan kita mempunyai bukti untuk menyokong perkara ini, seperti haba yang boleh menyerap/menyebar dan boleh diukur dengan termometer. Jantung kita memberi respon kepada tenaga elektrik dan diukur dengan elektrocardiograms. Sekarang, para saintismula bersetuju dan mengakui bahawa elektrik, magnetisma, haba, bunyi dan cahaya membentuk medan tenaga sekeliling tubuh fizikal kita. Jadi manusia lebih dari sekadar tubuh sahaja. Ianya adalah kuasa elektromagnetik yang dinamik bersama dengan aura.

Tenaga Dalam – teori dan praktikal

Manusia yang di gelar sbg ‘ahsani taqwiim’ – sebaik-baik kejadian - menyimpan jutaan misteri yg terpendam, masih banyak potensi-potensi yang sangat hebat di dalam diri kita yang belum di teroka sepenuhnya. Penerokaan potensi-potensi inilah yang akan membawa diri manusia itu menjadi insan kamil, great man yg mampu melukis sejarah agung dalam tamadun manusia. Salah satu potensi terpendam itu adalah Tenaga Dalam/Inner Power.


Apa itu Tenaga Dalaman?

Tubuh kita terbahagi kepada 2 bahagian besar, iaitu tubuh fizikal dan tubuh bioplasmik/ tubuh eterik atau lebih senang di kenali sebagai tubuh aura yg memancar mengelilingi tubuh fizikal. Kalau tenaga luar adalah kekuatan tulang-tulang dan otot untuk melakukan kerja-lerja fizikal, maka tenaga dalam pula kelihatan sebagai aliran gelombang tenaga yang mengalir melalui salurannya yang di panggil meridian. Gelombang tenaga ini terhasil daripada metabolisme sel-sel (penghasilan ATP oleh sub-sel metokondrion), melalui pernafasan kita. Tenaga dalam murni di olah atau di latih melalui ritma pernafasan tertentu, yg disertai dgn gerakan2 tertentu (jurus) dan konsentrasi fikiran. Tenaga dlm yg terhasil di simpan di pusat getarnya; di bawah pusat atas pusat atau dada. Di mana masing-masing perguruan berbeza pendapat tentang pusat getaran tenaga dalam masing-masing. Pusat getar tenaga inilah menjadi stor tenaga dalam, yg boleh di pakai bila-bila masa yang diperlukan. Semakin sering ia di latih, maka semakin besarlah kapasiti tenaga tersebut. Semakin cerah aura dan semakin sihatlah zahir dan batin.

Mary Coddington, seorang pengarang buku In Search of the Healing Energy, mengemukakan ciri tenaga dalam sebagai berikut:

1. Mampu menyembuhkan.
2. Menembus apa saja.
3. Menyertai sinar matahari.
4. Mempunyai sifat yang mirip dengan energi lain, tapi merupakan daya lain bagi dirinya sendiri.
5. Bermuatan dan dapat dipantulkan oleh cermin.
6. Dikeluarkan oleh tubuh manusia dan dapat dikesan, khasnya dengan hujung jari atau mata.
7. Dapat dialirkan melalui media tertentu, seperti besi dan benang sutera.
8. Dapat disimpan dalam benda mati seperti air dan batu.
9. Beradaptasi dalam perubahan cuaca.
10. Dapat dikendalikan oleh fikiran.
11. Mampu mempengaruhi secara jarak jauh dan menghasilkan berbagai fenomena paranormal.
12. Dapat digunakan untuk tujuan yang baik atau buruk.

Selain itu menurut beberapa guru besar perguruan “tenaga dalam” di Indonesia, tenaga dalam dapat digunakan untuk :

1. Pertahanan diri
2. Meningkatkan kesihatan
3. Rawatan alternatif diri sendiri dan orang lain
4. Meditasi
5. Mengesan kekuatan (getaran) jarak dekat dan jauh.
6. Mengirim kekuatan (Transfer Power) jarak dekat dan jauh
7. Membuat diri kebal akan pukulan dan senjata tajam
8. Pemecahan benda-benda keras
9. Menyerang dan bertahan dengan menggunakan tenaga dalam

… dan banyak lagi

Satu perkara penting yang sangat perlu untuk kita selesaikan iaitu sikap pesimistik kita dalam mendalami ilmu-ilmu metafizik ini. Setiap kali kita berbahas tentang ilmu-ilmu metafizik/ ghaib, maka akan timbul persoalan yang berkaitan dengan agama. Berbagai andaian akan timbul dan berbagai pertanyaan muncul samaada ianya bersalahan atau tidak dengan hukum agama. Adakah ia tergolong dalam shihir? Persoalan demi persoalan timbul dan yang paling ditakuti ialah sama ada ia akan membawa kepada sesat dan syirik. Metafizik adalah salah satu cabang ilmu sains; sama dengan fizik, bio, maths, chemistry dan sebagainya. Kalau tidak salah belajar bio, maka tidak salah juga belajar metafizik kerana ia juga ilmu sains

Apapun yang kita pelajari akan jadi salah kalau ia memesong tauhid. Contohnya Charles Darwin yang mempelopori teori evolusi, menemui keajaiban biology, tapi mengenepikan aspek ketuhanan, bukan salah ilmu biologi, tapi yang salah ialah pemikiran orang yang menolak kuasa Tuhan. Seperti ilmu bersifat universal, tingggal kita yang mencorakkannya sama ada untuk jadi hitam atau putih….


SEDIKIT HURAIAN TENAGA DALAM


Sebelum manusia mengenal elektrik, ternyata Allah telah menggelarkan elektrik dalam tubuh manusia secara sangat canggih, bahkan sejak dari dihadirkannya manusia pertama di bumi. Sel-sel dalam tubuh manusia yang jumlahnya lebih dari satu trilion masing-masing mempunyai muatan elektrik sebanyak 90 mv dengan muatan positif diluar membran sel dan muatan negatif di dalamnya. Bila boleh dibuat hubungan seri dalam masalah bekalan elektrik antara satu sel dengan sel yang lain maka memang tubuh manusia mempunyai potensi yang sangat besar dalam menghasilkan voltan elektrik. Misalnya untuk menghasilkan voltan 220 V (voltan elektrik rumah tangga) diperlukan hubungan siri 2500 sel saja, sedangkan tubuh manusia mengandungi lebih daripada 1 trilion sel. Apakah hal yang demikian dapat dilakukan dalam tubuh manusia? Entahlah. Tetapi memang ada diberitakan orang boleh menyalakan bola lampu hanya dengan memegang kutub-kutubnya, sehingga kiranya memang bukan hal yang sangat mustahil, sebab bahan asasnya memang telah tersedia dalam tubuh manusia itu sendiri.


Pada sejenis belut yang disebut "Electric eel" (belut elektrik), belut ini dapat mengembangkan perbezaan voltan yang cukup besar antara bahagian kepala dan ekor, konon sampai 300 Volt, gunanya untuk menyengat lawan atau mangsanya. Hal ini menunjukkan bukti bahawa bukanlah hal yang mustahil bahawa struktur biologik dapat mengembangkan potensi elektrik yang cukup tinggi.

Semua alat-alat tubuh manusia dalam menjalankan fungsinya selalu berkaitan dengan masalah elektrik ini, khususnya saraf dan otot, termasuk otot jantung.

Penyakit boleh menimbulkan gangguan elektrik dalam tubuh, sebaliknya gangguan elektrik pada sesuatu alat tubuh boleh menimbulkan gejala penyakit. Misalnya radang (selaput) otak boleh menimbulkan gangguan elektrik pada otak sehingga menyebabkan terjadinya kejang-kejang; sebaliknya gangguan elektrik pada otak boleh menimbulkan gejala penyakit misalnya epilepsi (ayan). Hal yang sama boleh berlaku baik pada otot maupun pada jantung, misalnya iskemia (kekurangan darah) atau infarct (kematian rangkaian) otot jantung boleh menyebabkan gangguan tata elektrik jantung, sebaliknya gangguan tata elektrik jantung boleh menimbulkan gangguan irama denyut jantung (extra systole).

Sudah sejak lama dunia Perubatan memanfaatkan peristiwa elektrik tubuh ini untuk keperluan diagnostik misalnya pencatatan peristiwa elektrik:

Otak yang disebut elektroensefalografi (EEG). 
Jantung yang disebut elektrokardiografi (EKG / ECG). 
Otot yang disebut Elektromyografi (EMG). 

Hal tersebut diatas dikemukakan oleh kerana ada disebut-sebut bahawa tenaga dalam ditimbulkan sebagai hasil daripada pengaturan tata elektrik dalam tubuh yang kemudian menghasilkan medan elektromagnetik yang mengelilingi tubuhnya. Bila memang demikian masalahnya maka adanya medan elektromagnet tersebut diatas tentulah akan dapat dibuktikan berdasarkan hukum-hukum fizik. Contoh: sebuah kumparan kawat elektrik yang diletakkan dekat pada sebuah kompas; bila kumparan itu kemudian dihubungkan dengan sumber arus listrik searah (batu batere, accu), maka akan segera terbentuk medan elektromagnet sekitar gegelung itu. Bersamaan dengan terbentuknya medan elektromagnet, maka jarum kompas (jarum kompas tiada lain ialah sebuah magnet) akan menunjukkan pergerakan. Makin kuat sumber arusnya makin kuat dan luas medan elektromagnetik yang terbentuk dan makin besar terjadinya pergerakan jarum kompas itu. Demikian juga dalam hal jaraknya; makin dekat letak kompas terhadap gegelung makin besar pergerakan jarum kompas itu yang terjadi. Akan tetapi ada satu kedudukan tertentu di mana jarum kompas boleh sama sekali tidak bergerak berapa besar arus elektrik yang dialirkan melalui kumparan, yaitu bilamana kedudukan kumparan kawat itu sedemikian rupa sehingga arah medan elektromagnet yang dihasilkan kumparan tepat sama dengan arah medan magnet yang dihasilkan oleh jarum kompas itu.

Sekarang marilah kita tinjau bagaimana bila jarum kompas itu kita ganti dengan jarum baja biasa. Dengan sendirinya jarum itu tidak akan menunjukkan arah utara-selatan dan ia pun tidak memperlihatkan pola kepekaan tertentu terhadap adanya perubahan medan (elektro) magnet yang terjadi di sekelilingnya, misalnya yang berasal dari gegelung tersebut diatas atau yang berasal dari sesuatu magnet lain yang diletakkan di sisinya. Akan tetapi bila jarum baja biasa itu kemudian kita gosok-gosokkan ke pada sebuah magnet yang lebih besar secara teratur / mengikut, atau diperam (dimasukkan ke) dalam rongga gegelung itu yang dialiri arus listrik searah dan dibiarkan untuk beberapa waktu, maka jarum baja biasa itu sekarang akan berubah menjadi jarum (yang mempunyai sifat-sifat) magnet dan akan bertindak sebagaimana halnya sebuah jarum kompas, artinya ia pun akan dapat menunjukkan arah utara-selatan dan akan peka pula terhadap adanya perubahan medan elektromagnetik yang berlaku di sekelilingnya.

Jadi apa sesungguhnya perbezaan antara jarum baja biasa dengan jarum (baja magnet) kompas? Perbezaannya terletak pada tata letak molekul-molekul besi baja itu sendiri. Pada besi baja magnet, letak molekul-molekul besi baja itu (molekul besi / baja memang telah mempunyai sifat dasar magnet) sebahagian besar atau seluruhnya adalah teratur, artinya kutub-kutubnya terletak pada arah yang sama, sehingga "ke luar" ia boleh mewujudkan dirinya sebagai sebuah magnet. Sedang pada jarum baja biasa arah kutub-kutub molekulnya simpang siur tidak teratur, sehingga "ke luar" ia tidak dapat mewujudkan dirinya sebagai sebuah magnet. Dengan digosok-gosokkan pada sebuah magnet atau diletakkan dalam rongga kumparan yang dialiri arus listrik searah, maka arah kutub-kutub molekulnya dibuat menjadi arah dan berubahlah ia menjadi jarum magnet. Jadi sifat magnet pada dasarnya memang sudah ada pada setiap besi atau baja. Pada besi lembut (bukan baja) sifat magnet tidak dapat bertahan lama oleh kerana molekul-molekulnya mudah berputar. Makin keras besi itu, artinya makin baik sifat bajanya, makin lama sifat magnet dapat bertahan, akan tetapi diperlukan waktu yang lebih lama pula untuk proses pembuatan magnetnya. Artinya baja mempunyai potensi menjadi magnet yang lebih baik dari pada besi lembut.

Apa kaitan huraian tersebut di atas dengan tenaga dalam? Masalah tenaga dalam kiranya analog dengan uraian tersebut di atas iaitu bahawa pada dasarnya semua orang mempunyai tenaga dalam, hanya saja tenaga dalam pada manusia biasa yang belum diolah masih dalam arah yang simpang-siur sehingga tidak "muncul ke luar". Tetapi bila kemudian diolah (melalui sukan tenaga dalam) dan "dibuka" (oleh orang bertenaga dalam yang telah mampu) dan selanjutnya proses demikian diulang-tingkatkan (diulang dan dipertingkatkan) lebih lanjut, maka keadaannya adalah ibarat besi perisian yang secara beransur-ansur diolah menjadi baja dan pada setiap akhir tahap pemprosesan diperkukuhkan sifat magnetnya. Demikianlah maka dengan melalui proses yang kira-kira sama dapatlah dibangunkan tenaga dalam pada seseorang dan jadilah ia kini mempunyai tenaga dalam yang "telah wujud".

Dalam kaitan dengan proses tersebut di atas, kiranya memang sangat beralasan adanya syarat minimum telah menjalani sekian kali latihan (18x) pada setiap tahap, sebelum dibenarkan mengikuti ujian kenaikan peringkat seterusnya (di "buka" lebih lanjut). Selanjutnya sebagaimana halnya jarum baja yang telah dibuat jadi magnet menjadi peka terhadap hal-hal yang bersifat (elektro) magnet, maka orang yang "telah" mempunyai tenaga dalampun menjadi peka terhadap adanya getaran-getaran yang bersifat tenaga dalam baik yang berasal dari manusia ataupun sumber-sumber lain yang bersifat nyata maupun yang bersifat ghaib.

Orang yang sedang di "buka" adalah ibarat jarum baja yang sedang diperam dalam kumparan kawat arus elektrik mengikut atau ibarat sedang digosok-gosokkan ke pada sesuatu magnet agar letak molekul-molekulnya menjadi teratur dan searah, atau dengan perkataan lain arah molekul-molekulnya sedang dibuat menjadi "selari". Demikianlah memang pengertian di "buka" lebih tepat bila diertikan di "segerak" kan, oleh kerana pengertian di "buka" memang sering dikaitkan ke pada adanya "sesuatu" yang dimasukkan ke dalam diri orang yang di "buka" oleh orang yang mem "buka ", sedangkan sesungguhnya tidak ada sesuatu apapun yang dimasukkan oleh yang mem" buka "ke dalam diri orang yang di" buka ".

Antara elektrik dan magnet memang terdapat hubungan yang sangat erat iaitu dari elektrik dapat dibuat magnet dan sebaliknya dari magnet boleh dibuat elektrik, sehingga kiranya bukanlah hal yang sangat mustahil bila ada teori yang mengatakan bahawa tenaga dalam adalah gelombang elektromagnetik yang dipancarkan oleh seseorang yang telah berjaya men "segerak" kan sumber-sumber elektrik didalam dirinya melalui olahjiwa dan sukan tenaga dalam. Bila teori tersebut di atas dapat diterima, maka masalah selanjutnya ialah bagaimana mekanismenya maka orang yang bermaksud jahat akan melantun oleh pengaruh tenaga dalam orang yang akan diserangnya?

Telah dikemukakan bahawa semua aktiviti fisiologi dalam tubuh manusia berkaitan dengan peristiwa elektrik. Penyerang dengan emosinya yang berkobar dan maksud jahatnya untuk mencelakakan yang akan diserang, akan mempolakan cara menyerang dalam otaknya dan kemudian mewujudkannya dengan pengerahan kekuatan otot yang cukup besar. Kesemuanya ini berkaitan dengan peristiwa elektrik dalam tubuhnya. Makin kuat emosi dan makin keras usahanya untuk mencelakakan makin besar terbangkitnya peristiwa elektrik dalam tubuhnya. Penjanaan peristiwa elektrik dalam tubuh yang diluar kebiasaannya ini akan menghasilkan gelombang elektromagnet yang berbeza berjalan dengan gelombang elektromagnetik orang bertenaga dalam yang akan diserang, akibatnya ialah gelombang elektromagnetik penyerang mengalami perubahan (terinduksi), dengan akibat lebih lanjut menjadi kacaunya peristiwa elektrik dalam tubuhnya, dengan akibat lebih lanjut lagi iaitu menjadi kacaunya gerakan menyerangnya, yang wujudnya ialah menjadi terpentalnya penyerang tersebut. Keadaannya kiranya sama dengan jarum kompas yang didekatkan dengan letak yang tidak sesuai dengan arah gelombang elektromagnetik gegelung tersebut di atas, yang akan menyebabkan jarum kompas itu bergerak.

Bila orang yang diserang tidak mempunyai tenaga dalam, peristiwa tersebut di atas tidak akan terjadi oleh kerana orang yang tidak mempunyai tenaga dalam tidak memancarkan gelombang elektromagnetik. Lalu soalan seterusnya ialah: Mengapa bukan orang yang bertenaga dalam yang mental oleh pengaruh gelombang elektromagnetik orang yang menyerang? Hal itu pada umumnya tidak akan terjadi oleh kerana orang yang akan diserang biasanya berada dalam kedudukan badan yang lebih stabil dan akan lebih baik lagi bila orang itu juga berada dalam keadaan emosi yang tenang. Di samping itu gelombang elektromagnetik orang yang bertenaga dalam adalah lebih besar, sudah mapan dan mantap (selalu ada) berbanding dengan gelombang elektromagnet "bangkitan sewaktu" dari orang yang sedang beremosi. Makin besar tenaga dalam yang dimiliki orang yang akan diserang, makin tebal selubung gelombang elektromagnetiknya, sehingga semakin sukar bagi penyerang untuk mendekati orang yang akan diserangnya. Ibaratnya jarum kompas (apalagi jarum kompas "bangkitan sewaktu") tidak akan mampu menggerakkan besi magnet dan semakin besar magnet itu maka jarum kompas yang didekatkan kepadanya sudah bergerak walaupun jaraknya masih jauh.

Kalau orang tersebut tidak bermaksud menyerang, sekalipun ia mengerahkan kekuatan otot yang cukup besar, gerakannya tidak akan menjadi kacau oleh kerana arah gelombang elektromagnetiknya mengikut dengan gelombang elektromagnet orang yang mempunyai tenaga dalam tersebut. Keadaannya sama dengan jarum kompas yang terletak berhampiran pada kumparan kawat dengan arus elektrik mengikut dengan kedudukan sedemikian rupa sehingga arah gelombang elektromagnetik gegelung sama dengan arah gelombang magnet jarum kompas itu, sebagaimana telah dikemukakan di bahagian depan. Soalan seterusnya ialah bagaimana bila si penyerang itu juga bertenaga dalam? Nah perlu diketahui bahawa sesama tenaga dalam adalah gelombang elektromagnetik yang searah sehingga tidak akan saling berbenturan. Yang akan bertembung ialah gelombang elektromagnetik "bangkitan sewaktu" hasil dari luapan emosi seseorang terhadap gelombang elektromagnetik tenaga dalam orang lain.

Perlu diingat pula bahawa orang-orang bertenaga dalam Satria Nusantara adalah (haruslah) orang-orang yang mampu mengawal diri (latihan pengendalian 1 s / d 10), sabar dan selalu ingat ke pada Allah (dzikir), kerana sesungguhnya Allah maha Penyabar. Soalan seterusnya ialah bagaimana orang yang bertenaga dalam boleh menjadi peka dan dapat mengesan kehadiran makhluk halus? Untuk menjelaskan hal ini diperlukan sedikit ulasan yang masih bersifat hipotesis. Awal dari hipotesa ini merujuk kepada apa yang dikemukakan oleh Pembina Utama Satria Nusantara pada waktu diadakan perbincangan Ilmiah dalam rangka pemusatan latihan Nasional di Kuala Lumpur. Dalam kesempatan perbincangan itu ada dikemukakan antara lain bahawa makhluk halus tidak boleh di "tembak", sebab kalau ditembak dia akan hancur tetapi tidak mati dan mungkin akan menjadi dendam kepada kita atau ahli keluarga kita.

Terhadap kita yang mempunyai tenaga dalam memang tidak ada masalah, akan tetapi terhadap ahli keluarga kita yang tidak mempunyai tenaga dalam boleh menjadi masalah. Kemudian pada suatu kesempatan yang lain Pembina Utama pernah pula menceriterakan kepada penulis akan adanya seorang ahli SN yang di "adu" kepekaannya dalam mengesan adanya sesuatu makhluk halus dengan sebuah alat elektronik yang dimiliki seorang warga negara Barat. Dalam peristiwa itu diceritakan bahawa mula-mula ahli SN itu lebih dahulu mengesan di mana ada makhluk halus, kemudian pada tempat-tempat di mana menurut Ahli SN itu ada makhluk halus lalu alat elektronik itu diarahkan ke tempat itu. Ternyata pada tempat-tempat di mana menurut ahli SN itu ada makhluk halus, alat elektronik itu "hidup", sedangkan pada tempat-tempat yang menurut ahli SN itu tidak ada makhluk halusnya, alat elektronik itu tidak mau "hidup".

Selanjutnya kita juga sudah mengetahui bahawa tenaga dalam boleh dipancarkan, dan bahkan boleh dipindahkan, boleh dipergunakan untuk "memagari" sesuatu benda atau bilik tertentu. Bila pancaran itu diarahkan pada seseorang yang peka, maka ia dapat merasakan berbagai sensasi, misalnya rasa suhu (panas atau sejuk). Pancaran suhu (panas) misalnya dari api unggun atau dari matahari memang merupakan pancaran gelombang elektromagnetik dengan panjang gelombang tertentu. Kita memang juga mengenal alat elektronik rumah tangga yang menggunakan gelombang elektromagnet micro (micro wave oven) yang boleh memanaskan makanan dalam masa yang sangat singkat. Juga kita kenal alat perubatan elektronik untuk fisioterapi yang disebut alat UKG = ultra korte golf (ultra short wave) yang juga memberikan rasa panas. Ini sekadar contoh bahawa memang ada juga gelombang elektromagnet yang menghasilkan panas tanpa dapat dilihat pancaran cahayanya oleh manusia (pada umumnya).

Selain itu dari maklumat yang diberikan oleh manusia Kirlian iaitu manusia yang dikurniakan kelebihan sehingga dapat melihat cahaya-aura, dikemukakan bahawa orang bertenaga-dalam itu mengeluarkan cahaya dan bahawa cahaya itu berubah warna dan kekuatan pancarannya, bergantung pada perubahan niat atau maksud pemancar tenaga dalam yang bersangkutan.

Selain itu, dalam rangka Semiloka Perubatan Tenaga dalam di Surabaya tgl 5-6 Disember 1992 yang lalu, iaitu pada masa penulis mengikuti sidang kumpulan I iaitu kumpulan yang cuba mengenalpasti apa itu Tenaga Dalam, seorang peserta dalam kumpulan itu mengemukakan bahawa ia boleh menidurkan seseorang yang berada di Jakarta dari tempat tinggalnya di luar Jakarta, setelah orang itu diinterlokal dulu untuk bersedia menerima getaran gelombang yang dikirimkannya. Kemudian yang bersangkutan menelefon lagi ke Jakarta untuk memeriksa dan ternyata memang orang itu tertidur. Kemudian dari jarak jauh itu pula orang itu lalu dibangunkan dan sekali lagi diperiksa melalui telefon jarak jauh dan ternyata orang itupun menjadi bangun kembali.

Menurut maklumat yang pernah penulis dengar, hal sama juga sudah dilakukan oleh Pembina Utama bila mem "buka" angkatan pra-dasar di Negeri Belanda, juga setelah lebih dahulu melakukan hubungan telefon Antarabangsa untuk menyesuaikan masa dan menentukan saat acara pem "buka" an termaksud. Demikianlah maka dalam hal ini terjadilah hubungan seperti apa yang seringkali dikemukakan oleh Pembina Utama SN yaitu adanya hubungan sebagaimana halnya pemancar dan penerima. Artinya harus ada kesesuaian dari penerima terhadap macam dan saat getaran dihantar oleh si Pemancar. Sebagaimana telah dikemukakan di atas, di dalam tubuh manusia memang terdapat sumber elektrik. Dengan adanya sumber elektrik maka memang boleh dibuat pemancar maupun penerima. Demikianlah maka menusia memang boleh membuat dirinya menjadi pemancar maupun penerima bergantung pada apa yang menjadi niatnya pada masa itu.

Jadi apa yang dapat disimpulkan dari pelbagai maklumat tersebut di atas? Dari maklumat-maklumat tersebut di atas dapat disimpulkan bahawa Tenaga Dalam adalah: suatu getaran atau gelombang elektromaganetik,

boleh dipancarkan atau di "tembak" kan, pancarannya dapat dirasakan sebagai rasa suhu (panas atau sejuk), boleh meng "kelompok" seperti halnya awan dan / atau boleh di "rentangkan" mengelilingi suatu benda, makhluk hidup atau suatu wilayah tertentu, boleh di "didiami" oleh makhluk halus, artinya bahawa makhluk halus itu sebenarnya juga memerlukan "jasad" dan jasad itu ialah berupa "seketul" gelombang elektromagnet sehingga dapat dikesan oleh orang-orang bertenaga-dalam dan bahkan oleh alat elektronik orang Barat tersebut di atas, gelombang elektromagnetik tenaga dalam boleh berubah-ubah panjangnya sesuai dengan niat yang bersangkutan, sehingga warna cahaya yang dipancarkannya akan berubah sesuai dengan panjang gelombangnya, kerana sesungguhnya cahaya adalah juga gelombang elektromagnet. Namun perlu diingat bahawa spektrum (panjang gelombang) warna cahaya tenaga dalam ini berada di luar spektrum warna cahaya biasa, sehingga hanya dapat dilihat oleh manusia-manusia Kirlian, gelombang getaran tenaga dalam boleh dipancarkan dan boleh diterima dari jarak jauh.

Hal ini lebih mencerminkan lagi bahawa gelombang getaran tenaga dalam adalah gelombang elektromagnet yang frekuensinya, jadi bermakna panjang gelombangnya boleh diubah-ubah bergantung pada apa yang menjadi niat dari "pemancar" nya, seperti halnya gelombang elektromagnetik siaran radio dan / atau televisyen.

Demikianlah maka orang-orang yang rajin melakukan solat, solat tahajud serta berzikir secara khusyu 'yang merupakan wujud adanya pemusatan fikiran yang sungguh-sungguh, dan juga yang dilakukannya sewaktu melakukan latihan SP-SN, sangat tidak mustahil bila ia juga boleh ikut menyadap dan menyerap pancaran-pancaran tenaga-dalam yang lazim disebut sebagai pancaran-pancaran tenaga kosmik yang bertebaran di alam semesta ini. Namun tenaga macam apa yang akan diperolehnya tentu saja akan bergantung kepada apa yang menjadi niatnya, kerana niat ini pula yang akan menentukan panjang gelombang (jenis) tenaga dalam yang akan diserap. Ibaratnya: Antara Pemancar dan Penerima harus berada pada panjang gelombang yang sama.

Akan tetapi tidak semua jenis getaran (panjang gelombang) Tenaga Dalam dapat diterima dan / atau dipancarkan oleh seseorang, kerana hal ini ditentukan oleh kualiti masing-masing orang, yang merupakan ciri bawaan orang seorang. Kerana itu berniat dan berdoalah secara khusyu 'sebelum setiap melakukan latihan SP-SN kerana hal ini memang sangat perlu dilakukan. Dan selanjutnya berdzikirlah dalam jurus-jurus sekuat kemampuan konsentrasi kita agar kita dapat menyerap sebanyak mungkin getaran-getaran Tenaga Dalam di alam semesta kurniaan Allah bagi kita. Sedangkan mengenai apa yang akan kita peroleh dan seberapa banyak kita akan memperoleh kelebihan-kelebihan itu dari orang lain, sesungguhnya Allah yang menentukan. Kerana itu berserah-dirilah kepadanya, kerana sesungguhnya Ia maha kuasa atas segala-galanya.

Demikianlah sedikit maklumat tentang masalah elektrik dalam tubuh manusia serta analisa sederhana yang berkaitan dengan teori yang mengatakan bahawa Tenaga Dalam adalah gelombang elektromagnet dan bagaimana kaitannya dengan peristiwa faal dalam tubuh, sekiranya memang benar Tenaga Dalam itu berkaitan dengan masalah elektrik dalam tubuh dengan medan elektromagnetiknya. Apakah memang demikian masalahnya? Entahlah, mudah-mudahan ada ahli-ahli berkenaan yang berminat untuk membuktikannya. Tenaga Dalam menurut analisa Ilmu Faal (dari sudut Perubatan-Fisiologis) adalah: ketegaran, ketahanan dan daya hidup sel-sel tubuh, yang diperoleh melalui mekanisme latihan yang bersifat hypoxic-anaerobic dari Seni Pernafasan Satria Nusantara.

Dengan semakin tegar, tahan dan penting yang sel-sel tubuh, maka keadaan bio-elektrik setiap sel pun menjadi semakin kuat dan stabil. Demikianlah maka bermula dari adanya elektrik di dalam tubuh yang memang secara ilmiah telah dapat dibuktikan kewujudannya, dapatlah kemudian "dibangunkan" Tenaga Dalam yang secara teori merupakan getaran (gelombang) elektromagnetik yang mempunyai sifat-sifat sebagaimana telah dikemukakan (dihipotesakan) tersebut di atas. Dengan semakin berlanjutan latihan yang dilakukan, maka Tenaga Dalam yang boleh dibangunkan pun menjadi semakin kuat. Akan tetapi ada satu perkara sangat penting yang selalu harus dilakukan dan kerana itu tidak boleh dilupakan iaitu: niat dan kepekatan, kerana inilah yang akan menentukan kadar peningkatan Tenaga Dalam yang akan diperolehnya.

Demikian pula dalam hal memanfaatkan Tenaga Dalam, maka niat dan kepekatan pula yang akan menentukan kadar kejayaannya. Misalnya penggunaan Tenaga Dalam untuk membuat pagar / perlindungan dan atau untuk penyembuhan. Oleh kerana itu dalam setiap latihan Olah Tenaga Dalam, maka niat pada setiap mengawali dan kepekatan selama melakukan latihan sangat perlu untuk selalu ditekankan, oleh kerana sesungguhnya untuk dapat melakukan niat yang berterusan pada kepekatan, apalagi yang berlangsung lama, memerlukan pula latihan-latihan khusus. Hal ini tentu saja sangat penting bagi mereka yang ingin memperoleh manfaat yang sebesar-besarnya dari latihan yang dilakukannya.

Latihan (gerakan-gerakan) nafas duduk dan latihan (gerakan-gerakan) jurus merupakan sukan, sedangkan latihan (membiasakan diri) berniat pada setiap memulakan sesuatu aktiviti (latihan) dan menumpukan perhatian yang menyertainya selama melakukan latihan merupakan olahjiwa. Oleh kerana itu maka Olah Seni Pernafasan Satria Nusantara memang adalah sesungguhnya Olah Manusia seutuhnya, kerana ia secara bersamaan mengolah raga dan mengolah jiwa. Bukanlah perkara yang tidak penting untuk secara sedar melakukan latihan "berniat" dan "menumpukan" ini, oleh kerana orang memang sering lupa untuk "berniat" dalam setiap hendak melakukan sesuatu, apalagi berniat sambil berucap "dengan nama Allah - bismillah" dalam setiap mengawali sesuatu aktiviti adalah sangat-sangat penting bagi kita kerana semua kegiatan kita akan menjadi bernilai ibadah.

Demikian pula halnya dengan kepekatan, yang merupakan perkara yang sangat penting untuk menyertai setiap aktiviti yang kita lakukan. Tanpa keupayaan kepekatan yang tinggi, maka tahap kejayaan semua usaha kita akan selalu lebih rendah dari pada bila disertai kepekatan yang lebih tinggi. Misalnya belajar yang tidak disertai kepekatan yang tinggi, akan menghasilkan prestasi yang lebih rendah. Orang yang tidak mampu menumpukan perhatian dengan baik, akan mudah terganggu dalam hal belajar dan berfungsi. Oleh kerana itu, niat dan kepekatan memang memerlukan latihan pula dan oleh kerana itu pula maka masalah niat dan kepekatan ini selalu perlu ditekankan pada setiap akan melakukan latihan, yang dilanjutkan dengan kenyataan dalam dzikir selama melakukan jurus-jurus maupun dalam waktu-waktu di antaranya. Kerana itu adalah memang sangat tepat bila selama latihan para peserta tidak dibenarkan untuk bercakap-cakap, bergurau atau melakukan hal-hal lain yang tidak perlu kecuali untuk menanyakan dan atau membincangkan hal-hal yang sifatnya untuk meningkatkan mutu latihan dan mutu hasil latihan itu sendiri.

Satu hal yang harus selalu diingat ialah bahawa segala Ilmu adalah ciptaan Allah dan kerana itu berasal dari Allah kerana hanya Allah Sang Pencipta itu dan hanya dengan izin Allah pula maka Ilmu itu dapat kita miliki. Oleh kerana itu ingatlah sekhusyu ' mungkin selama berlatih, oleh kerana hanya orang yang dekat dan dipercaya oleh Allah yang akan mendapat izin untuk menggunakan sebahagian dari tanda-tanda kebesaran dan kekuasaan Allah, yang kerana itu tidak akan mungkin dikalahkan oleh golongan orang-orang yang menggunakan ilmu-Nya untuk kemusyrikan. Amin

Dzikir mengingat Allah adalah kegiatan ibadah yang sangat dianjurkan dalam Al-Qur'an setelah kegiatan solat Namun demikian sedikit sekali diantara umat Islam yang rutin melaksanakan kegiatan ini, walaupun dalam Al-Qur'an Allah telah mengingatkan agar sesudah selesai mengerjakan solat kita selalu ingat pada -Nya ketika berdiri, duduk dan berbaring.

Maka apabila kamu telah menyelesaikan salat (mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring. (An Nisa 103).

Dalam surat Al Baqarah ayat 152 Allah juga mengingat pada kita bahawa Dia akan selalu ingat dan memperhatikan hamba2nya yang selalu ingat pada-Nya:

Kerana itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku. (Al Baqarah 152)

Dzikir mengingat Allah boleh dilakukan di mana saja ketika berdiri, duduk dan berbaring diwaktu pagi, petang atau malam hari baik secara lisan maupun didalam hati seorang diri maupun dengan berjamaah. Cara berzikir yang utama adalah yang dilakukan seorang diri, lepas dari perhatian dan pengamatan orang lain sehingga terhindar dari ria dan ujub. Allah menganjurkan agar kita berzikir mengingatnya didalam hati sebagaimana disebutkan dalam surat Al A'raaf 205:

Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai. (Al A'raaf 205)

Kekangan utama dalam melakukan kegiatan dzikir seorang diri adalah rasa mengantuk, bosan dan kaki semutan atau kejang ketika duduk berlama-lama menyebut nama Allah, atau berdoa pada-Nya.

Pada kesempatan ini kami bermaksud mengadakan latihan agar anda dapat melaksanakan dzikir mengingat Allah dengan selesa dalam waktu lama tanpa merasa lelah, mengantuk atau bosan. Dengan teknik pemprosesan nafas yang tepat dan benar serta menetapkan kedudukan duduk sedemikian rupa, insya Allah anda boleh melakukan dzikir mengingat Allah dan berdo'a padanya dalam waktu yang lama tanpa merasa letih, mengantuk, bosan atau kaki semutan. Ikutilah latihan sehari dzikir pernafasan asmaulhusna dan tadabbur Qur'an yang kami adakan sesuai dengan jadual dan tempat yang kami sampaikan di blog ini.

Dalam melaksanakan perintah solat masih banyak umat Islam yang mengerjakan solat sekadar memenuhi kewajiban. Mereka menganggap kegiatan solat hanya sebagai kegiatan rutin yang membebankan hidupnya. Mereka mengerjakan solat sekadar memenuhi kewajiban. Solat belum dirasakan sebagai keperluan atau aktiviti menyeronokkan yang boleh memberi kebahagiaan hidup dan mendekatkan diri mereka pada Allah pencipta alam semesta.

Dengan mengerjakan solat secara khusuk anda akan merasakan solat bukan lagi sebagai beban rutin yang membosankan, tapi solat merupakan keperluan rutin yang sangat menyenangkan. Ciri orang munafik menurut Al-Qur'an adalah mereka yang mengerjakan solat dengan perasaan malas dan ria pada manusia, sebagaimana disebutkan dalam surat An Nisa 142

Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk salat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksudriya (dengan salat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali. (An Nisa 142)

Tanpa disedari mungkin kita sering melakukan solat dengan malas dan kadangkala ria terhadap manusia. Kadangkala kita merasa solat itu amat berat dan terasa sebagai beban rutin yang mengganggu aktiviti sehari hari. Hal tersebut boleh terjadi kerana kita belum khusuk dalam solat, orang yang khusuk tentu tidak akan mengalami keadaan tersebut sebagaimana disebutkan dalam surat Al Baqarah 45:

Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) salat. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk, (Al Baqarah 45)

Keadaan khusuk adalah keadaan fokus dimana antara apa yang diucapkan, dibayangkan fikiran dan dirasakan oleh hati seseorang itu berada dalam keadaan yang sama. Keadaan ini biasa berlaku dalam kehidupan kita sehari hari. Misalnya ketika seseorang sedang asyik berbicara dengan temannya melalui handphone, dia pasti bercakap dengan khusuk, walaupun lawan bicaranya itu tidak kelihatan bahkan antara mereka ter; pisah oleh jarak sampai ratusan kilometer. Untuk mencapai keadaan khusuk bukanlah hal yang sukar, kerana setiap orang pernah mengalaminya dalam kehidupan sehari hari.

Namun sayang dalam mengerjakan solat banyak orang yang tidak khusuk, apa yang dibaca atau diucapkan, dibayangkan oleh fikiran dan dirasakan oleh hatinya tidak sama. Mulutnya membaca atau mengucapkan A, fikirannya membayangkan B dan hatinya merasakan C. Ketika solat fikirannya melayang kemana mana, apa yang dibaca dalam solat tidak sesuai dengan apa yang dibayangkan dan dirasakan oleh hatinya. Hal tersebut terjadi kerana kebanyakan kita tidak mengerti dan paham ayat yang dibaca dalam solat tersebut. Selama ini sebahagian besar kita sudah terbiasa menganggap solat sebagai kewajiban dan kegiatan rutin yang perlu dilakukan setiap hari. Kita hanya fokus pada syarat syahnya sholat sesuai rukun solat dan tidak memberi perhatian kepada suasana fikiran dan hati, sehingga ketika solat fikiran melantur kemana mana tidak mengikuti ayat yang kita baca dalam solat.

Insya Allah dalam kesempatan ini kami akan melatih anda agar dapat melakukan solat dengan khusuk, sehingga apa yang anda baca, fikirkan dan rasakan didalam hati ketika mengerjakan solat berada dalam keadaan yang sama. Kami akan melatih anda agar fikiran dan hati anda boleh fokus pada ayat yang anda baca dalam solat.

walluhu a'lam bissawab